Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

Tradisi merayakan lebaran di Indonesia memang cukup unik. Mudik dan silaturahmi menjadi salah satu ‘kewajiban’ bagi masyarakat Indonesia, yang sejak lama dilakukan dan menjadi kebiasaan ketika merayakan lebaran. Tapi ternyata, tradisi merayakan lebaran ini sudah ada sejak dulu di bumi tercinta ini lho. Yuk lihat foto-foto langka dari seluruh Nusantara mengenai potret suasana lebaran Indonesia tempo dulu..

1. Suasana lebaran di rumah Bupati Bandung, tahun 1932.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

foto: spaarnestadphoto

 

2. Anak-anak turun ke lapangan saat perayaan lebaran di Garut, tahun 1935.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

foto: kitlv

 

3. Masih di Garut, Saat suasana lebaran yang jatuh di akhir tahun 1935.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

foto: kitlv

 

4. Sholat Ied di Bangkinang, Kampar – Riau sekitar tahun 1930.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

Foto: tropenmuseum

 

5. Hari raya lebaran dengan menabuh rebana di Muara Manderas, Jambi tahun 1912.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

Foto: tropenmuseum

 

7. Berfoto bersama di malam hari, menandai masuknya bulan Syawal di Lebong, Bengkulu tahun 1936.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

Foto: tropenmuseum

 

8. Berfoto menyambut hari raya Idul Fitri, di Kota Palembang pada tanggal 17 Juni 1920.

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

Foto: tropenmuseum

 

9. Suasana lebaran keluarga di Jawa tahun 1925

 

10. Bupati Bandoeng Raden Adipati Wiranatakusumah (x) merayakan lebaran di halaman Mesjid Agung Bandoeng tahun 1926

Potret Suasana Lebaran Indonesia Tempo Dulu

 

Well..foto-foto yang cukup langka. Dan ternyata, perayaan lebaran tempo dulu pun tidak kalah meriah dengan saat ini ya. Mudaha-mudahan bermanfaat dan bisa bernostalgia.

Anyway. karena sebentar lagi memasuki lebaran, maka ane ucapkan minal ‘aidin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin buat semuanya.

 

#sumber : brilio.net

 

Berita mudik naik helikoter –> Baca Disini

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: